Kerajaan Jenggala dan Asal-Usul Kesenian Legendaris

Alhamdulillah hari ini adalah hari kesembilan saya mengikuti program Writober yang merupakan kegiatan tahunan Rumah Belajar Menulis Ibu Profesional (RBM IP) Jakarta. Sesuai namanya, program ini diselenggarakan setiap bulan Oktober, dengan bentuk tantangan membuat sepuluh tulisan dalam rentang waktu sekitar dua puluh hari. Tulisannya tidak harus benar-benar dibuat sepuluh hari berturut-turut, tetapi urutannya temanya sudah ditentukan. Program ini dari tahun ke tahun sukses memotivasi saya yang pada bulan-bulan “-ber” biasanya memang sedang fokus pada hal lain terutama pekerjaan, untuk tetap rajin mengisi blog.

Hari ini, tema yang seharusnya saya kerjakan adalah “Jenggala”. Kelihatannya cukup sulit memang menggali tema ini. Terbukti hingga tulisan ini mulai dibuat, di Google Sheet yang berisi respons dari Google Form untuk laporan tautan setoran, baru dua orang yang menyelesaikan tulisan tema kesembilan ini. Padahal cukup banyak yang sudah menyetorkan tulisan tema kedelapan dari kemarin-kemarin.

Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia, jenggala berarti hutan atau rimba. Diksi ini sepertinya lebih cocok digunakan untuk tulisan bergaya sastrawi, seperti sudah dibuktikan oleh dua teman yang sudah menyelesaikan tantangan kesembilan. Sementara, saya akhir-akhir ini jarang sekali menulis fiksi. Memang, sih, masih bisa dimasukkan dalam penulisan bergaya feature, misalnya. Namun, saya putuskan untuk menceritakan ulang saja perihal penyebutan Jenggala sebagai nama sebuah tempat.

Continue reading