Menanti ASUS Zenfone 9, si Compact yang Kaya Fitur

Mengirim bahkan mengedit dokumen untuk pekerjaan kantor. Meneruskan informasi tugas PJJ anak-anak dan menyetorkan kembali jawabannya, sering pula harus merekam video sesuai dengan instruksi guru di sekolah. Memantau berita baik untuk keperluan pekerjaan maupun pribadi.

Mendokumentasikan kegiatan anak-anak. Mengolah foto dan video menjadi konten yang meski belum secanggih teman-teman lain, tetapi justru dalam masa masih belajar inilah rasanya butuh waktu dan usaha yang lebih. Mengelola media sosial dan blog pribadi. Menonton web series dan film lewat platform OTT. Video call dengan orang tua yang tinggal di kota lain. Berdiskusi dengan orang tua murid lain di grup sekolah, dengan sesama anggota komunitas di grup percakapan. Menelepon petugas antar jemput sekolah. Mengecek CCTV rumah.

Mengecek kebenaran suatu informasi. Mencari tahu tempat rekreasi keluarga yang akan dikunjungi. Menyewa jasa taksi secara daring. Berbelanja di toko favorit. Membaca buku kesukaan. Mengatur keuangan lewat mobile banking. Sebanyak itulah aktivitas yang sering saya jalani sehari-harinya dengan bantuan ponsel, bahkan mungkin masih ada yang belum saya sebutkan.

Continue reading

Meriahnya Oreo 110th Birthday Celebration Bareng Keluarga

“Bun, Bunda besok masuk nggak?” Fahira bertanya. Maksudnya, apakah esok hari saya bekerja dari rumah atau berangkat ke kantor.

“Besok Bunda ke kantor, Dek. Kenapa?” Reaksi Fahira yang justru girang mendengar jawaban ini membuat saya heran. Biasanya, ia akan bilang, “Yaaah …” kalau saya menjawab demikian. Kenapa kali itu berbeda?

“Ada, deeeh,” Fahira masih senyum-senyum seperti menyembunyikan sesuatu.

Keesokan harinya, saya baru pulang dari kantor sehabis Isya. Sampai di rumah, Fahira dan kakaknya, Fathia, sudah menunggu. Dengan bersemangat, mereka menyambut saya dan suami, lalu menunggui kami makan sampai selesai.

“Bunda, Adek punya kejutan buat Bundaaa,” kata Fahira begitu saya selesai dengan urusan piring kotor.

“Kejutannya adalaaahh … ” Fathia berjalan mendekati lemari es.

“Iniii … Selamat ulang tahun yaa, Bunda,” seru Fahira sambil mengeluarkan sesuatu dari freezer.

Anak-anak menyodorkan cetakan es berisi popsicle kepada saya. Saya mencoba mengeluarkan satu, tampak es berwarna putih dengan lapisan warna cokelat di bagian ujungnya. 

Es Oreo

Ilustrasi Oreo Popsicle yang suka dibuat oleh anak-anak (yang di hari ultah saya nggak sempat difoto)

Continue reading

Rayakan Hari Anak Nasional bersama Festival LSTEAM

Bertepatan dengan Hari Anak Nasional tanggal 23 Juli kemarin, kami mengikuti acara puncak Festival Bermain LSTEAM (Literacy, Science, Technology, Engineering, Art, Mathematics) yang diadakan oleh Rumah MainSTrEAM bekerja sama dengan Reading Bugs. Setelah 21 hari para peserta berusaha konsisten bermain dengan anak-anak sambil mengajak mereka mengenali aspek LSTEAM-nya, acara ini digelar untuk merayakan kebersamaan dan semangat belajar itu.

Hari itu jadinya untuk pertama kalinya kami sekeluarga mengunjungi Dufan yang dijadikan lokasi acara. Cukup surprised juga karena awalnya acara puncak direncanakan digelar di Taman Tebet yang sedang hype itu, tetapi ternyata taman tersebut masih ditutup sampai hari pelaksanaan acara, sehingga lokasinya kemudian dialihkan. Tentang pengalaman perdana kami ke Dufan ini nanti akan dibahas lebih lanjut di post lainnya yaa, biar lebih fokus.

Acara dibuka oleh Kak Dilla, kemudian diikuti dengan sambutan dan kilas balik singkat tantangan bermain 21 hari yang sudah dijalankan. Setelah itu, ada dongeng untuk anak-anak.

Para peserta bersama keluarga yang datang kemudian dibagi menjadi beberapa kelompok. Kami kebagian di kelompok oranye. Secara bergantian, tiap kelompok akan mengunjungi empat pos yang sudah disiapkan.
Continue reading

Sambut HUT Jakarta ke-495, Air Mancur Menari Lapangan Banteng Kembali Dibuka

Plus Jakarta, Kota Kolaborasi. Kata-kata tersebut menyambut para pengunjung Taman Lapangan Banteng yang memasuki area tersebut dari Pintu Barat, termasuk kami semalam. Slogan ini mengandung pesan bahwa pembangunan Jakarta memerlukan keterlibatan warganya dari semua lapisan. Dikutip dari website resmi Pemerintah Provinsi DKI Jakarta, kota ini diharapkan menerapkan konsep City 4.0

Jakarta Kota Kolaborasi

Jika dalam tataran City 1.0 pemerintah menjadi administrator sedangkan warga sekadar sebagai penduduk, lalu pada City 2.0 pemerintah sebagai pelayan sementara warga merupakan customer, kemudian dalam City 3.0 pemerintah adalah fasilitator bagi warga yang mengambil peran partisipan, maka City 4.0 dirancang lebih dari itu. Dalam City 4.0, berbagi gagasan adalah suatu kultur, hingga terbentuk ekosistem yang saling mendukung antara pemerintah dengan warga kota yang bergerak bersama. 

Warga kota yang dimaksud di sini bisa berasal dari berbagai kalangan, mulai dari peserta didik atau mahasiswa, ibu-ibu, aneka komunitas, seniman, UMKM, hingga startup. Kolaborasi dapat dilakukan antara lain dalam enam kategori, yaitu Environmental Resilience, Future of Work, Urban Regeneration, Innovation and Technology, Equality and Empowerment, serta Art and Culture.

Jakarta sebagai ibukota negara adalah kota pusat pemerintahan sekaligus pusat perekonomian, sehingga insan dari berbagai budaya dan latar belakang berkumpul di sini. Beragamnya karakter warga ini merupakan potensi yang jika dikembangkan dengan baik maka akan saling melengkapi dan makin mendukung makin majunya Kota Jakarta yang usianya sudah mendekati lima abad.

Continue reading

[Ulasan Buku] Si Kembar dan Tantangan Profesor Haydar

Ada anak bertanya pada bapaknya,
“Buat apa berlapar-lapar puasa?”
Ada anak bertanya pada bapaknya,
“Tadarus tarawih apalah gunanya?”

Penggalan lagu Bimbo di atas rasanya sudah akrab di telinga kita, generasi X dan Y. Dulu, mungkin penjelasan seperti lanjutan syair lagunya sudah cukup bagi anak-anak pada zamannya: lapar mengajarmu rendah hati selalu. Tadarus artinya memahami kitab suci. Tarawih mendekatkan diri pada Ilahi.

Namun, generasi berikutnya bisa jadi tidak akan puas dengan jawaban seperti itu. Generasi Z dan Alpha, sesuai karakter mereka yang sedikit banyak juga dibentuk oleh orang tua yang “tidak ingin anak merasakan keadaan serba-terbatas seperti dirinya dulu”, akan dengan berani menuntut penjelasan lebih lanjut.

Keberanian semacam ini, dulu atas nama penghormatan dan rasa segan, hanya akan diekspresikan oleh segelintir anak. Sekarang, anak-anak cenderung lebih bebas berinteraksi karena sebagian orang tua berupaya menghilangkan sekat masa lalu yang mengekang. Hal ini, didukung dengan makin majunya teknologi, berdampak pula pada kebebasan anak-anak dalam berekspresi. Itu pun masih syukur kalau anak mau bertanya ke orang tua atau pihak yang kompeten. Bagaimana kalau mereka nekat mencari tahu sendiri di belantara informasi?

SI Kembar dan Tantangan Profesor Haydar

Continue reading

Belajar Jadi Blogger Yang Punya Visi di BloggerDay Bloggercrony Community

“Data doang nggak cukup. Kita butuh cinta untuk memajukan negeri ini.”

Hari MInggu, 27 Februari 2022 lalu adalah kali kedua saya mengikuti kegiatan #7thBloggercrony, perayaan ulang tahun Komunitas Bloggercrony Indonesia atau Bloggercrony Community (BCC). Ungkapan dari salah satu pembicara dalam acara tersebut, Mas Emte, benar-benar mengena buat saya. Ya, seorang blogger bisa ikut berpartisipasi dalam memajukan bangsa melalui kompetensi yang dimilikinya, yang biasanya berkisar seputar menulis. Jadi, kita bukan sekadar menulis, melainkan harus punya visi.

Ya, saya seorang blogger

Apa yang kita tulis, bagaimana kita menyajikan suatu gagasan, hingga bagaimana kita membawakan diri dapat berpengaruh pada tersampaikannya suatu pesan. Tentunya, pesan ini adalah pesan penuh cinta untuk negeri sesuai minat dan bidang kepedulian kita masing-masing. Tak melulu harus isu besar, bahkan lewat hal-hal yang sekilas remeh pun kita bisa berbagi nilai-nilai positif di blog. Kompetensi untuk dapat menjalankan peran ini harus terus diasah, selaras dengan semangat yang kerap digaungkan di BCC yaitu #ScaleUpYourSkill, belajar tanpa henti. Rasa cinta akan meringankan langkah kita dalam belajar dan berkarya meskipun ada rintangan menghadang.

Continue reading

Deretan Novel dengan Judul Derana

Tantangan terakhir Writober tahun ini kembali bikin geleng-geleng kepala. Jika “jenggala” setidaknya membangkitkan memori akan pelajaran sejarah dan legenda yang pernah dibaca, kata “derana” sama sekali belum pernah saya baca. Tentunya rujukan pertama saya adalah KBBI. Di situ tertera bahwa derana adalah kata sifat yang berarti tahan dan tabah menderita sesuatu (tidak lekas patah hati, putus asa, dan sebagainya). 

Ada tanda “ark” di situ, jadi kata ini memang dianggap arkais atau kuno, alias tidak lazim dipakai lagi. Mungkin maknanya mirip dengan kata resilien yang diterjemahkan dari kata dalam bahasa Inggris resilient, ya. “Resilien” sendiri sampai kini belum masuk juga dalam KBBI meskipun lumayan sering saya baca di sana-sini, terlebih ketika sudah membahas ketangguhan dalam menghadapi dampak pandemi. Jadi, saya malah lebih familiar dengan resilien daripada derana. Namun, saat mencoba mencari inspirasi soal kata derana, saya menemukan bahwa ternyata cukup banyak novel yang menggunakan kata derana sebagai judul.

Continue reading

Kerajaan Jenggala dan Asal-Usul Kesenian Legendaris

Alhamdulillah hari ini adalah hari kesembilan saya mengikuti program Writober yang merupakan kegiatan tahunan Rumah Belajar Menulis Ibu Profesional (RBM IP) Jakarta. Sesuai namanya, program ini diselenggarakan setiap bulan Oktober, dengan bentuk tantangan membuat sepuluh tulisan dalam rentang waktu sekitar dua puluh hari. Tulisannya tidak harus benar-benar dibuat sepuluh hari berturut-turut, tetapi urutannya temanya sudah ditentukan. Program ini dari tahun ke tahun sukses memotivasi saya yang pada bulan-bulan “-ber” biasanya memang sedang fokus pada hal lain terutama pekerjaan, untuk tetap rajin mengisi blog.

Hari ini, tema yang seharusnya saya kerjakan adalah “Jenggala”. Kelihatannya cukup sulit memang menggali tema ini. Terbukti hingga tulisan ini mulai dibuat, di Google Sheet yang berisi respons dari Google Form untuk laporan tautan setoran, baru dua orang yang menyelesaikan tulisan tema kesembilan ini. Padahal cukup banyak yang sudah menyetorkan tulisan tema kedelapan dari kemarin-kemarin.

Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia, jenggala berarti hutan atau rimba. Diksi ini sepertinya lebih cocok digunakan untuk tulisan bergaya sastrawi, seperti sudah dibuktikan oleh dua teman yang sudah menyelesaikan tantangan kesembilan. Sementara, saya akhir-akhir ini jarang sekali menulis fiksi. Memang, sih, masih bisa dimasukkan dalam penulisan bergaya feature, misalnya. Namun, saya putuskan untuk menceritakan ulang saja perihal penyebutan Jenggala sebagai nama sebuah tempat.

Continue reading

Ide Aktivitas Anak: Eksperimen dengan Air

Masa-masa lebih banyak berada di rumah saja ini membuat orang tua harus putar otak untuk mencarikan anak-anak aktivitas agar mereka tidak bosan. Jika dulu pergi ke taman menjadi solusi murah meriah untuk rekreasi, kini belum bisa seperti itu lagi. Meskipun kegiatan seperti membaca buku, memainkan mainan yang ada di rumah maupun menciptakan permainan sendiri dari barang-barang yang ada sejauh ini sudah cukup membuat anak-anak sibuk, tetapi saya juga mencarikan alternatif lain agar permainan mereka tak hanya itu-itu saja.

Acara daring menjadi pilihan saya untuk menambah variasi kegiatan anak-anak. Ada wisata virtual, kelas belajar mendongeng, bahasa Inggris, bernyanyi, menulis, prakarya, coding, webinar dengan topik pubertas hingga melindungi diri, juga ada aneka eksperimen menarik. Sebagian besar masih saya ambil yang lepasannya saja, belum sampai yang berpekan-pekan rutin diadakan, karena jadwal pelajaran anak-anak juga masih sering berubah khususnya pada saat-saat adaptasi di awal pandemi dulu.

Nah, ini sebagian dari kegiatan yang sempat diikuti oleh anak-anak. Kali ini saya berfokus pada kegiatan berupa dengan eksperimen yang melibatkan air. Selain dari kelas daring yang diselenggarakan oleh pihak lain, ada pula percobaan yang merupakan bagian dari sesi belajar jarak jauh dari sekolah, khususnya sekolah Fahira saat masih TK.

Continue reading

Bercak Oranye di Popok Bayi Bisa Jadi Tanda Kurang Minum

Salah satu alasan saya bertahan di beberapa grup parenting khususnya di Whatsapp adalah adanya kesempatan untuk memperbarui pengetahuan. Pengetahuan ini bisa di bidang pola asuh maupun kesehatan bayi dan anak. Apa yang dulu saya pahami saat masih memiliki bayi, bisa jadi berbeda dengan sekarang. Entah itu karena memang ada penelitian yang lebih baru, pembaruan rekomendasi karena perkembangan zaman, atau memang karena sumber bacaan dulu belum semudah sekarang aksesnya. Jangan sampai saya menyarankan sesuatu berdasarkan pengalaman atau wawasan terdahulu, kemudian malah menjerumuskan gara-gara ketertinggalan saya meng-update informasi, kan.

Salah satu topik yang dibahas oleh ibu-ibu di grup beberapa waktu yang lalu adalah soal bercak oranye pada popok bayi. Kalau yang ini, sepertinya setelah saya cari tahu di beberapa situs tepercaya dan juga menyimak pengalaman beberapa anggota lain, tidak ada update informasi signifikan dibandingkan dengan dulu. Cuma, saya jadi teringat pengalaman dulu, yang belum sempat didokumentasikan di blog ini. 

Continue reading