Menyapa Hiu Paus di Perairan Gorontalo

Hiu paus. Hiu atau paus, nih? Kalau hiu, ‘kan, termasuk ikan, sedangkan paus adalah golongan mamalia yang jelas bukan golongan ikan. Nah, hiu paus ini sebetulnya adalah ikan hiu. Namun, jika umumnya ikan hiu merupakan hewan karnivora alias pemakan daging, ikan hiu paus (whale shark) ini makanannya adalah plankton yang ia peroleh dengan cara menyaring dari air laut melalui mulut. Mirip cara makan paus, kan? Bukan hanya plankton sebetulnya, hiu paus juga menyukai ikan kecil seperti sarden, makerel, maupun udang dan cumi-cumi kecil.

Sumber gambar: Kementerian KKP

Continue reading

Air Mancur Menari di Monas, Cantiknya!

Beberapa kali mama sempat mengutarakan keinginan beliau melihat air mancur menari di Monumen Nasional. Pertunjukan ini intinya berupa gerakan air mancur yang tampak ‘menari’ diiringi musik dan permainan cahaya. Beberapa waktu yang lalu beliau memang nonton pertunjukan serupa di Grand Indonesia maupun di Kenjeran Surabaya — sementara saya belum pernah sama sekali, hehehe. Saya sendiri cuma dengar-dengar saja tentang pertunjukan ini dan belum pernah mencari tahu lebih lanjut. Bulan lalu, mumpung mama sedang di Jakarta, saya pun coba browsing informasi tentang air mancur menari di Monas.

Ternyata pertunjukan air mancur ini baru dibuka mulai tanggal 12 Agustus lalu, diresmikan oleh Wakil Gubernur Jakarta pada saat itu, pak Djarot Syaiful Hidayat. Dulu pertunjukannya sempat ada tahun 1970-an kemudian rusak dan diaktifkan lagi tahun 2005 dengan nama Taman Air Mancur Pesona Monas (masih tanpa iringan musik), tetapi ditutup kembali karena rusak tahun 2009. Kini jadwal pertunjukannya adalah setiap hari Sabtu malam dan Minggu malam, masing-masing ada dua kali show yaitu pukul 19.30 dan 20.30.

 

Continue reading

Berpetualang ke Bintang-bintang lewat Planetarium

Saat menuju tempat penyelenggaraan acara Jumpa Penulis yaitu di Teater Besar Taman Ismail Marzuki, Cikini, tanggal 15 Oktober lalu, saya iseng melewati bagian dalam Planetarium yang terletak di kompleks yang sama. Toh kalau menurut jadwal yang saya peroleh, Jumpa Penulis mestinya sudah masuk sesi istirahat.

Baca juga: Catatan dari Jumpa Penulis di TIM

Begitu memasuki bagian depan bangunan Planetarium, ramainya pengunjung yang memadati antrean pembelian tiket Teater Bintang kontan menarik perhatian saya. Wah, apa mungkin sudah dibuka kembali untuk umum, ya? Informasi yang saya dapat dari petugas Planetarium saat Peneropongan Bulan dan Planet di bulan Agustus, pertunjukan Teater Bintang sedang dalam proses pertimbangan untuk dibuka kembali. Pertunjukan ini memang tidak diadakan lagi sejak bulan April 2017 karena adanya kerusakan proyektor utama M-VIII. Kemudian di bulan September, saya lihat ada pengumuman di media sosial resmi Planetarium bahwa pertunjukan Teater Bintang dibuka kembali, tetapi sifatnya masih uji coba dan hanya diperuntukkan bagi rombongan yang harus mendaftarkan diri terlebih dahulu.

Begitu menengok situs resmi Planetarium, wah, ternyata memang sejak tanggal 13 Oktober Teater Bintang sudah memasuki tahap uji coba yang lebih luas, yaitu untuk rombongan maupun perseorangan.  Namanya juga masih masa uji coba, jadwal pertunjukan masih terbatas. Pengunjung rombongan harus melakukan reservasi dulu sesuai dengan ketentuan (bisa dibaca di sini) dan nantinya bisa menonton pertunjukan pada hari Selasa-Jumat (kecuali libur nasional dan cuti bersama) pada pukul 09.30 atau 13.30. Jumlah pengunjung rombongan minimal 100 siswa/mahasiswa. Jika kurang, maka tetap diterima dengan perhitungan biaya untuk 100 siswa/mahasiswa. Sedangkan kalau lebih, kelebihannya dihitung sesuai harga tiket masuk yang berlaku untuk rombongan.

Continue reading