Wawasan Makin Lengkap dengan Kulwap

Whatsapp menjadi salah satu aplikasi yang bisa dibilang paling sering kita gunakan saat ini. Praktis memang, kita bisa saling berkirim pesan baik berupa tulisan, gambar, suara, hingga video. Karena kemudahan yang ditawarkan itulah, whatsapp juga bisa dijadikan sebagai sarana belajar. Muncul kuliah whatsapp yang biasa disingkat dengan kulwap, atau ada juga yang menamakan dengan kulsap, semol (seminar online, meskipun yang ini tidak terkhusus pada platform whatsapp), waminar (whatsapp seminar), dan banyak lagi istilah yang dibuat untuk menamai aktivitas belajar bersama ini.

Pekan lalu tabloid NOVA mengangkat serba-serbi kulwap, dan saya dihubungi untuk wawancara singkat. Tidak singkat-singkat amat, sih, sebenarnya. Cukup panjang malah, walaupun yang dimuat akhirnya hanya sebagian. Sekalian saja saya simpan jawaban selengkapnya yang sudah saya konsep di sini, karena sebetulnya saya juga sedang ingin menulis seputar fenomena menambang kontak dari whatsapp (yang akan saya bahas dalam tulisan terpisah).

Bahasan Kulwap di Tabloid NOVA

Kalau ditanya kapan pertama kali ikut kulwap, saya tidak ingat persis. Mungkin sekitar tahun 2014, hanya itu yang bisa saya temukan jejaknya dari back-up di e-mail. Saya mengetahui adanya kulwap yang akan diselenggarakan biasanya dari grup whatsapp lain atau kalau ada pengumumannya di media sosial. 

Continue reading