Bulan Pertama Proyek Ruang Berkarya Ibu 2: Kesempatan Menggali Hikmah

Tak terasa, proyek Ruang Berkarya Ibu (RBI) yang saya ikuti hampir memasuki bulan kedua pelaksanaannya. Setelah sebelumnya memperoleh bekal ilmu dari para pakar mengenai bakat dan manajemen waktu, mulai Mei ini memang para peserta diminta untuk mengerjakan proyek sesuai dengan bakat dan minat masing-masing. Waktu yang diberikan adalah 100 hari dikurangi 49 hari materi = 41 hari, dengan beberapa hari libur mengingat ada momen Idul Fitri.

Sesuai pesan dari mbak Andita A. Aryoko, leader RBI yang masih berada dalam rumah besar komunitas Ibu Profesional, tiap peserta minimal menulis sebulan sekali mengenai setorannya di grup whatsapp, bukan hanya melalui mekanisme setoran yang rutin tiap harinya di Google Form. Saya memang memilih untuk menulis perkembangan harian di Google Docs yang private, tidak seperti sebagian peserta lain yang dengan telaten mengungkapkan kemajuan harian di media sosial maupun blog. Maka di hari terakhir bulan Mei ini saya hendak menceritakan proyek saya — untuk pertama kalinya.

Continue reading