Lincah Hadapi Aktivitas Serba-Daring Tanpa Darting

Tahun 2020 sudah hendak berakhir. Banyak peristiwa signifikan terjadi pada keluarga kami tahun ini, khususnya yang diakibatkan oleh kejadian wabah penyakit corona 2019 atau dikenal juga sebagai Covid-19 yang menjadi pandemi di banyak negara di dunia. Pandemi ini mengubah begitu banyak sisi kehidupan. Pembatasan aktivitas yang sempat diberlakukan, juga diterapkannya berbagai aturan baru juga membuat banyak adaptasi harus dilaksanakan dalam berbagai bidang. Termasuk dalam skala terkecil: diri sendiri dan keluarga inti.

Tahun ini juga kami boyongan menempati rumah sendiri. Meski mungil, alhamdulillah ada tempat berteduh yang bisa dikelola secara lebih leluasa dibandingkan dengan kontrakan sebelumnya. Tentu, lagi-lagi hal ini pun memerlukan sejumlah penyesuaian. Dipadukan dengan sejumlah perubahan akibat pandemi, terus terang hari demi hari rasanya dijalani seperti berpacu dengan waktu.

Apalagi ketika kami akhirnya mengalami sendiri terkena Covid-19. Begitu banyak yang harus dipikirkan dan dijalankan, begitu sedikit kesempatan yang tersedia. Kepala rasanya penuh dengan to-do-list yang jika tak cepat-cepat dipindahkan ke catatan, bisa menambah ruwet pikiran.

Continue reading

Self Healing Inner Child dalam Pandangan Islam

Materi seputar inner child tak ada habisnya digali. Seringnya tema ini dibahas di grup-grup yang saya ikuti saya anggap sebagai tren positif, sarana belajar khususnya bagi para orang tua yang tidak hendak berhenti meningkatkan kualitas diri sekaligus mutu pengasuhan (walaupun yang masih single atau belum dikaruniai buah hati juga bisa bisa turut menyimak). Seperti pernah saya tuliskan di postingan sebelumnya, meskipun sudah beberapa kali mengikuti kulwap terkait inner child, tapi sudut pandang yang lain dari pemateri yang berbeda tetap bisa memperkaya wawasan. Kali ini saya berkesempatan belajar tentang Self Healing Inner Child dalam Pandangan Islam. Pekan lalu, kajian muslimah di kantor pusat menghadirkan Ustadzah Isra Yeni – Founder dan Penasihat Rumah Surga sekaligus penulis buku The Great Dad, 5 Pilar Ayah Hebat (duet dengan suami beliau) untuk membawakan materi ini.

Continue reading