Review Kelas Bunda Sayang IIP Sesi #6: Cerdas Finansial Ibu Berpengaruh pada Anak

Institut Ibu Profesional
Review Materi Sesi 8

CERDAS FINANSIAL IBU BERPENGARUH PADA ANAK

Bunda, terima kasih sudah menyelesaikan tantangan di kelas Bunda Sayang yang ke-#8 kali ini. Kita sudah melewati 2/3 perjalanan kita.

Sejatinya di materi kali ini kita ditantang untuk menjadi cerdas finansial dengan cara memandu anak-anak (Learning by Teaching).

Maka langkah yang kita ambil adalah memahamkan diri kita terlebih dahulu bahwa uang adalah bagian kecil dari rezeki.

Selanjutnya belajar mengelola uang, membaginya kepada yang berhak, membedakan keinginan serta kebutuhan.

Kita sedang tumbuh bersama anak dengan menjadi teladan, sehingga anak ikut belajar mengelola uang dan bertanggung jawab terhadap bagian rezeki yang didapatkan di dalam kehidupan ini.

Maka kuncinya adalah mulai dari orangtuanya.

Salah satu peran kita sebagai Ibu bukanlah untuk mengkhawatirkan rizqi keluarga, melainkan menyiapkan sebuah jawaban “Dari Mana” dan “Untuk Apa” atas setiap karunia yang diberikan kepada anak dan keluarga kita.

Peran tersebut perlu ilmu.

Hargai dengan baik segala ikhtiar pekerjaan menjemput rezeki, baik yang kita lakukan maupun yang dilakukan pasangan kita. Hal ini membuat penghasilan yang akan diterima akan lebih berharga

Anak-anak harus paham, tidak ada pekerjaan yang hina di muka bumi ini selama untuk menjemput rezeki yang halal.

Habiskan uang di jalan yang benar

Kebiasaan lama kita adalah menyisakan uang agar bisa menabung, investasi dan lain-lain. Namanya menyisakan pasti kecil.

Maka ubah dengan cara merencanakan dengan baik, dan habiskan uang di jalan yang benar.

Contoh:

Cashflow orang yang bermental miskin:

Pendapatan 100

Pengeluaran:
Shopping 57,5
Cicilan hutang 30
Sosial 2,5
——————————–
Sisa 10 baru ditabung

Cashflow orang yang bermental kaya:

Pendapatan 100

Pengeluaran:
Zakat, infaq, sedekah 2,5
Cicilan hutang 30
Investasi 10
Kebutuhan pribadi 57,5
—————————————
Sisa 0

Continue reading

Aliran Rasa Tantangan Level 5: Menstimulasi Anak Suka Membaca

Tantangan untuk Level 5 Kelas Bunda Sayang Institut Ibu Profesional adalah terkait Menstimulasi Anak Suka Membaca. Bisa dibilang tantangan ini adalah yang paling membuat saya bersemangat sepanjang mengikuti perkuliahan online IIP sejak kelas Matrikulasi hingga Bunda Sayang, soalnya ‘saya banget’. Tentu, kemudian muncul juga kendala seperti pengelolaan waktu untuk benar-benar rutin membaca bersama setiap harinya, khususnya karena tantangan ini dilaksanakan pada bulan Ramadhan sehingga kadang terbersit rasa, duh, sayang nggak nih waktunya buat bikin beginian alih-alih mengejar target tilawah, misalnya. Sebetulnya pada bulan Ramadhan jam kerja lebih pendek, tapi tetap saja saya paling cepat sampai di rumah sesaat sebelum adzan maghrib dan sesudahnya langsung disibukkan dengan buka puasa diteruskan dengan tarawih sampai setidaknya pukul setengah sembilan malam.

Kalau membacakan saja sebetulnya sudah menjadi rutinitas sehari-hari dan kebersamaan berkualitas dengan keluarga pun semoga bernilai ibadah. Saya terbantu juga oleh suami yang sedang libur kuliah cukup panjang (tapi biasanya judul yang dibacakan oleh suami pada pagi/siang hari –ketika saya di kantor– tidak saya setorkan sih, karena seringnya lupa juga😆). Menulis hasil/laporannya di blog juga saya sukai. Namun, ketentuan baru/khusus dalam tantangan level 5, di antaranya pembuatan pohon literasi dan mekanisme setor link yang sekarang harus melalui dua saluran yaitu google form dan grup facebook saya rasakan cukup memakan waktu.

Soal pohon literasi, ini sebetulnya karena saya suka merasa minder duluan kalau bikin beginian yang saya anggap bentuk kerajinan tangan yang tak kunjung saya kuasai, padahal kan bikinnya nggak harus nyeni juga ya. Anak-anak sih sebetulnya suka membantu bikin pohon literasi, terutama di awal. Fathia (anak pertama) pun semangat menulis sendiri judul-judul buku yang kami baca bersama. Saya saja yang tidak berupaya sepenuhnya menjaga semangat itu hingga akhir.

Kendala lainnya adalah pendokumentasian foto untuk melengkapi setoran, sebab waktu membaca bersama di hari kerja biasanya adalah menjelang tidur, agak susah menangkap adegan kami yang layak tayang 😆. Jadi memang saya selalu baru setor H+1.

Menjelang tidur kalau sempat ketik seadanya dulu, paginya baru dibenahi, copas ke blog, siang atau malah sorenya baru sempat setor link ke fb dan google form sambil nunggu suami jemput pulang kantor, tapi sebisa mungkin sebelum sampai rumah sudah beres, biar bisa fokus ke tantangan hari selanjutnya dan juga buka puasa dst tentunya.
Agar bisa setor tepat waktu dan menyiasati tantangan-tantangan di atas, saya menggunakan beberapa trik. Misalnya membuat draft blog sejak awal tantangan diumumkan. Istilahnya bikin rumah dulu lah, dengan format judul, tag/label sebagaimana ketentuan (ini sepertinya sepele tapi kalau buru-buru bisa bikin runyam), dan nama anak (+usia, karena menurut saya penting sekaligus sebagai dokumentasi perkembangannya) yang baku, sampai sepuluh lebih draft untuk mengakomodasi minimal hari tantangan. Sebagai awalnya cukup bikin satu, lalu selanjutnya manfaatkan fasilitas copy post, edit urutan hari dan tanggalnya. Jadi pada tiap hari-H, saya bisa langsung mengisinya dengan catatan tanpa perlu mulai lagi dari awal sekali.

Kalau memang tidak sempat mendokumentasikan dengan memadai pada saat pelaksanaan kegiatan baca bersama, akhirnya saya minta anak-anak berpose dengan buku pada hari berikutnya atau bahkan hanya memotret sampul bukunya.

Tab laman pengumpulan tugas di google forms maupun facebook juga saya biarkan terbuka di peramban web ponsel, jadi tidak harus mencari ulang setiap mau setor.

Rangkaian tagar saat penyetoran tautan blog di grup facebook meski terlihat sepele tapi bisa repot kalau baru sempat setor menjelang tengah malam dan berpotensi bikin setoran jadi lewat hari (jaringan error dst), maka saya menyalinnya dulu ke note di ponsel (saya pakai Evernote, walaupun sekarang di ponsel sudah ada text prediction yang juga membantu) agar mudah ditempelkan pada setoran di facebook setiap harinya.

Tapi secara keseluruhan saya tetap suka dengan tantangan yang ini karena menyemangati untuk kembali rajin membuat ulasan buku-buku yang telah dibaca. Sepanjang tahun 2008, sebelum hamil pertama, saya sempat cukup konsisten membuat ulasan dan rekapitulasi buku-buku yang dibaca setiap bulannya. Ingin sekali meneruskan kebiasaan itu sekarang, agar ada arsip yang memadai dan juga siapa tahu bisa dijadikan referensi untuk memudahkan para calon pembaca/orangtua lain dalam memilih bacaan.

Daan, untuk pertama kalinya sepanjang mengikuti penugasan Kelas Bunda Sayang, di level ini saya memperoleh badge Outstanding Performance. Sebelumnya mah boro-boro, bisa setoran konsisten selama sepuluh hari berturut-turut saja sudah berasa alhamdulillah daripada nggak sama sekali (pernah juga begini soalnya).

 

Tantangan Level 5 (Menstimulasi Anak Suka Membaca) Hari 14

Hari keempatbelas, 20 Juni 2017

Fathia (5 tahun 7 bulan) dan Fahira (2 tahun 6 bulan) bersama-sama dibacakan buku dari seri Ayo Merawat Tubuh, yang berjudul Gigiku Kuat, Gigiku Sehat dan Mengapa Rambutku Kusam? (Fitri Restiana, penerbit Gema Insani). Kedua buku cerita bergambar ini mengisahkan perlunya sikat gigi walaupun tidak makan yang manis-manis, juga bahwa shampo harus dipakai sesuai dengan peruntukan usianya.

Tantangan Level 5 (Menstimulasi Anak Suka Membaca) Hari 13

Hari ketigabelas, 19 Juni 2017

Fathia (5 tahun 7 bulan) minta dibacakan buku (Kalau Besar Nanti, Aku Ingin Menjadi) Dokter (penerbit BIP/Bhuana Ilmu Populer). Fathia suka buku ini karena ia juga ingin jadi dokter. Bayangan kita mungkin kalau buku tentang cita-cita menjadi dokter akan merinci apa saja yang perlu dilakukan (untuk buku anak akan menyebutkan tentang harus rajin belajar dan seterusnya), dan apa saja pekerjaan mulia yang dilakoni seorang dokter. Tetapi buku terjemahan dari Prancis ini mengambil sudut pandang yang agak lain. Ada kisah kebohongan seorang anak yang merasa dia tidak kalah pintar dari dokter yang memeriksa adiknya, sampai perlunya kasih sayang dalam penanganan pasien, jadi bukan hanya diobati. Sebelumnya, Fathia juga sempat mengambil buku lama yang berjudul Pohon Yang Paling Tinggi (Orin, penerbit GIP/Gema Insani Press). Yang paling melekat di ingatannya dan bikin ia ingin membaca lagi dan lagi adalah cerita bahwa ada manusia yang melakukan pemujaan terhadap pohon. Inti ceritanya sih sebenarnya kesombongan dari sebuah pohon, si tokoh utama, yang merasa begitu hebat dan memberi banyak manfat.


Fahira (2 tahun 6 bulan) membuka-buka beberapa buku lama, di antaranya Setan? Siapa Takut? (Fadila Hanum, penerbit GIP). Buku ini menurut saya temanya unik, memperkenalkan ke anak-anak bahwa memang ada setan yang sukanya menggoda manusia, disertakan pula tips menghadapi godaan tersebut.

Tantangan Level 5 (Menstimulasi Anak Suka Membaca) Hari 12

Hari keduabelas, 18 Juni 2017

Cukup banyak yang dibaca kemarin. Fathia (5 tahun 7 bulan) dan Fahira (2 tahun 6 bulan), dibuat daftarnya saja ya supaya jelas.

1.Eid (Maria MiGo, penerbit Muslim Children’s Books UK). Buku ini berbahasa Inggris, narasinya singkat, ilustrasinya menurut saya agak kurang ceria, mungkin karena terbiasa dengan ilustrasi ala sini yang penuh warna-warni ya, apalagi ketika menggambarkan peristiwa hari raya. Tapi bagus sih, membingkai hal-hal yang biasa terjadi menjelang dan pada hari-H Idul Fitri.

2. The Rainbow Fish (Marcus Pfister, penerbit North-South Books). Isinya dongeng yang pernah kami simak bersama dibawakan oleh storyteller India di Festival Dongeng tahun kemarin, tentang menyenangkannya berbagi.

3. Dear Zoo (Rod Campbell, penerbit MacMillan), buku lift-the-flap dengan cerita pendek tentang hewan-hewan yang ingin dimiliki oleh seorang anak dengan cara memintanya ke kebun binatang. Sepertinya bisa untuk pengenalan nama beberapa hewan ya, sekaligus merangkum khayalan umum anak-anak yang biasanya punya keinginan agak ajaib seperti mau pelihara gajah di rumah (ya, Fathia pun tahun lalu bilang kepengin begini :D).

4. Hands Are Not for Hitting (Martine Agassi, penerbit Free Spirit Publishing). Buku ini kelihatannya simpel, menjelaskan “tangan sebetulnya buat apa saja, sih?” di tiap halamannya disertai ilustrasi yang detil sederhananya menarik. Di bagian belakang ada tips untuk orangtua agar dapat menangani emosi anak-anak (yang kadang disalurkan lewat memukul misalnya) dengan tepat.

5. Kue Coklat Alfil (mba Orin, penerbit GIP), buku lama dari zaman Fathia batita yang masih seru dibaca lagi. Ada hikmah serunya berbagi dengan teman-teman.

6. Landak, si Imut yang Berduri Tajam (Arfan Alfayyad, penerbit Gurita-Zikrul), memperkenalkan tentang hewan landak dengan ilustrasi yang lucu meskipun kayaknya akan lebih seru kalau jalan ceritanya linier ya.

7. Aku Tidak Suka Sombong (Ratna Puji Lestari, penerbit DAR!), anak diajak agar tidak meniru kesombongan si tokoh utama, yang berbuah kerugian pada dirinya sendiri.

8. Kata Siapa Tidak Boleh Marah? (Zhizhi Siregar & arrahmanrendi, penerbit Bestari-Zikrul), teksnya cukup banyak dan kalimatnya agak rumit, mungkin lebih sesuai untuk anak yang lebih besar, atau bisa juga sih untuk anak TK asal orangtua menjelaskan dengan bahasa yang lebih sederhana. Konsepnya bagus, mengingatkan bahwa marah itu wajar tapi harus dikelola dengan baik, tapi ya itu tadi, padat sekali yang mau disampaikan.

9. Atur Waktumu dengan Baik (Athirah Mustajab, ilustrasi Hanani Dissy Ladiba, penerbit Pinisi Samudra Ilmu), saya suka karena sebetulnya isinya pengingat untuk segala usia. Bahwa kita dianugerahi waktu oleh Allah dan seharusnya diisi dengan sebaik-baiknya dengan kegiatan bermanfaat dari waktu ke waktu.

10. Seri Aku Berhati-hati: Tamu Tak Dikenal (Lia Herliana, penerbit Tiga Ananda), bagus untuk mengingatkan lagi perlunya waspada pada orang tak dikenal, apalagi yang mengetuk pintu. Deskripsinya cukup jelas tanpa berlebihan, disertai gambar yang besar-besar, jadi mudah untuk menceritakannya kembali ke anak.

Tantangan Level 5 (Menstimulasi Anak Suka Membaca) Hari 11

Hari 11, 17 Juni 2017

Fathia (5 tahun 7 bulan) dan Fahira (2 tahun 6 bulan) minta dibacakan paket buku The When I’m Feeling Collections (Trace Moroney) yang baru tiba. Isinya ada delapan buku, masing-masing berjudul When I’m Feeling Sad, Lonely, Happy, Angry, Kind, Scared, Jealous, dan Loved. Meski berbahasa Inggris tapi penggambaran dalam bukunya universal dengan ilustrasi yang menarik, mencakup perumpamaan perasaan yang dialami, situasi apa saja yang biasa memicunya, bagaimana mengatasinya, dan apa yang sebaiknya dilakukan mumpung perasaan sedang positif atau sebaliknya agar perasaan negatif tak sampai merugikan.

Fahira kemudian masih minta dibacakan beberapa buku lagi, di antaranya Seri Aku Berhati-hati: Di Dapur Mama (Lia Herliana, penerbit Tiga Ananda) serta Seri Hewan Halal dalam Al-Qur’an dan Hadis: Unta si Kapal Padang Pasir dan Domba si Pabrik Wol (Zikrul Kids). Ia juga masih sempat membuka-buka fold-up book Our Favourite Colours (Richard Scarry, Five Miles Press) yang ia raih sendiri dari tumpukan buku. Fathia lebih asyik dengan board game el Hana yang juga baru dibeli, menjelang tidur ia baru minta dibacakan buku The Twins Two by Two, tapi terseling Fahira yang rewel minta dikelonin. Berhubung suami lagi i’tikaf, nggak ada tandem deh sementara…dan akhirnya Fathia keburu hilang minat, malah lalu semangat bercerita.

Continue reading

Tantangan Level 5 (Menstimulasi Anak Suka Membaca) Hari 10

Hari kesepuluh, 16 Juni 2017

Kata orang, kalau balita nggak kedengaran suaranya, malah mencurigakan tuh. Jangan-jangan lagi berbuat suatu keisengan, hehehe. Tapi semalam ketika saya mengecek, ternyata Fahira (2 tahun 6 bulan) sedang membuka-buka dan memainkan sendiri fitur tarik/putar/geser dalam buku HOP! (Rabbit Hole). Kalau digerakkan, beberapa bagian dari ilustrasi akan bergerak ke adegan berikutnya atau berganti tokoh cerita dari perempuan menjadi laki-laki/sebaliknya.

Menjelang tidur, Fathia (5 tahun 7 bulan) saya ajak membaca ulang salah satu buku dari seri Widya Wiyata Pertama yang berjudul Ulah Binatang. Bagian favorit kami semua di buku ini adalah foto seekor ulat jeruk yang penampilannya bikin gemas sekaligus geli. Cuma dapat kira-kira setengah dari keseluruhan buku sih, soalnya tebal juga ya.